السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
Kami menyediakan jasa Aqiqah murah untuk area Jakarta Bogor Depok Tangerang Bekasi. Kami memudahkan Anda yang ingin melaksanakan Aqiqah, Qurban, berbagai acara lainnya. Pembayaran dilakukan setelah pesanan telah sampai/diterima. Harga mulai dari Rp500.000,-. Dapatkan berbagai keistimewaan yang Anda peroleh dari Aqiqah Murah Jabodetabek.

Tradisi Aqiqah di Pakistan


Anak adalah karunia besar dari Allah. Dalam setiap bagian dari dunia, kelahiran anak adalah salah satu momen paling penting dan berkesan bagi orang tua dari anak itu. Ini adalah waktu untuk perayaan, diantisipasi dan menikmati oleh keluarga dan kerabat dari bayi yang baru lahir. Di Pakistan, mayoritas penduduk adalah Muslim, maka mereka mengikuti aturan Islam. Bila seorang anak lahir, ia dimandikan sesegera mungkin. Hal ini dianjurkan dalam Islam bahwa tembuni (plasenta, dll) dari anak harus dikubur. Semua orang diberitahu tentang kelahiran bayi dan orang tua mulai menerima ucapan selamat dari semua orang.

Setelah dibersihkan, bayi baru lahir disambut dengan suara azan (panggilan untuk salat) dan Syahadat di kedua telinga, mulai dari telinga kanan. Ini adalah sebuah kewajiban dan harus menjadi hal pertama untuk berlatih setelah kelahiran bayi. Setelah itu, setiap tua atau orang yang dihormati dari keluarga mengambil madu pada jari mereka dan tempat-tempat di langit-langit mulut bayi sehingga bayi dapat merasakannya. Jika madu tidak tersedia, itu bisa apa saja manis. Biasanya kakek-nenek anak diminta untuk melakukan ini tetapi sering ketika tidak ada orang lain, orang tua dari bayi yang baru lahir dapat melakukannya. Ini adalah sunnah (praktik ditentukan oleh Nabi Muhammad). Jalebi didistribusikan oleh keluarga untuk setiap orang yang mereka tahu dan orang menunjukkan kebahagiaan mereka dengan memberikan ucapan selamat berharap dan keluarga. Ini juga merupakan kebiasaan untuk memberikan sedekah kepada orang miskin. Semua orang berdoa untuk kebaikan bayi - hidup sehat dan berkah bagi bayi.

Bayi harus dinamai dalam waktu tujuh hari setelah kelahirannya. Dianjurkan untuk nama bayi ini setelah setiap orang saleh dengan harapan bahwa itu akan menjadi seperti dia / dirinya. Maka dianjurkan untuk nama dengan nama yang memiliki arti yang baik. Juga, pada hari ke-7, kepala bayi dicukur dan kuku tangan dan kaki bayi juga dipangkas pada hari 7. Hal ini diresepkan untuk memberikan nilai berat badan bayi rambut perak dalam amal. Pada hari ke-7, 15 atau 21 setelah kelahiran anak, Pakistan Muslim di Aqeeqa. Ini adalah sunnah Nabi, oleh karena itu sangat dianjurkan. Ini adalah sarana untuk mengekspresikan rasa terima kasih terhadap Allah, karena berkat. Hal ini mengacu pada pengorbanan dua ekor domba jika bayi yang baru lahir adalah anak laki-laki dan seekor domba jika bayi baru lahir adalah perempuan. Daging dari Aqeeqa dibagi menjadi tiga bagian, satu diberikan kepada orang miskin, didistribusikan antara keluarga, teman dan kerabat dan bagian ketiga digunakan di rumah. Hal ini dapat didistribusikan dimasak atau mentah.

Jika keluarga mampu untuk merayakan Aqeeqa, maka mereka mengadakan pesta dan mengundang kerabat keluarga dan tetangga untuk berbagi dan menikmati kesempatan menggembirakan. Orang-orang membawa segala macam hadiah untuk bayi yang baru lahir dan orang tua dan beberapa orang memberikan uang juga. Sebuah keluarga miskin yang menemukan kesulitan untuk membuat kedua ujungnya bertemu tidak diharapkan untuk mengamati Aqeeqa tersebut. Biasanya nama bayi diumumkan pada Aqeeqa, jika dirayakan pada hari ketujuh. Di Pakistan, nama dipilih sesuai dengan keinginan orang tua atau kakek-nenek dan disukai sebagian besar nama-nama Islam yang diberikan kepada anak-anak. Pada beberapa keluarga, kebiasaan itu adalah kebiasaan untuk pergi ke seorang syekh atau ulama Islam untuk bimbingan. Sebagian orang memilih huruf pertama dari nama menurut numerologi atau horoskop.

Bayi baru lahir mendapat banyak hadiah dari kedua belah pihak keluarga, ibu dan ayah, seperti pakaian, mainan, dudukan dan item yang diperlukan untuk bayi. Beberapa orang menghabiskan sangat mewah. Orangtua juga mendapatkan hadiah dari keluarga, sebagian besar pakaian atau uang untuk membesarkan anak. Empat puluh hari setelah kelahiran, kakek memberi bayi sebuah cincin emas dan menaruhnya di atas nya atau jarinya. Ketika bayi mulai menyusui pada susu untuk pertama kalinya, orang tua dari bayi memberikan sejumlah uang hadiah untuk saudara ayah. Setelah empat puluh hari, kerabat dan teman keluarga mengadakan pesta untuk bayi yang baru lahir dan orang tua bayi untuk menyambut anak ke dalam keluarga. Ini adalah cara untuk menunjukkan kasih sayang mereka dan sukacita, dan itu tergantung pada seberapa banyak yang mampu.

Di Pakistan, juga wajib untuk menyunat anak laki-laki, sebelum mereka mencapai usia dua belas. Cara terbaik adalah untuk menyunat pada usia dini, sebagai anak menyembuhkan dengan cepat dan tidak menderita banyak. Berbeda dengan Aqeeqa, penyunatan tidak dirayakan sebagai peristiwa atau fungsi.
Tradisi-tradisi adalah bagian dari budaya Pakistan, dipraktekkan oleh mayoritas Pakistan pada saat kelahiran bayi tanpa melampaui hambatan agama.

(Mehpara Javed, Baby-Shower.com)

0 komentar:

Posting Komentar